Rindu yang Terpaksa

6:59 PM



nggak terasa ramadhan tahun ini sudah memasuki 10 hari terakhir, tidak lama lagi bulan suci yang mulia ini akan meninggalkan kita semua. 

perpisahan identik dengan suatu hal yang menyedihkan. hal tersebut bisa diumpamakan sebagai bagian dari kehidupanmu yang seketika menghilang, sedih dan menyakitkan. namun ramadhan adalah bulan yang istimewa, kedatangannya disambut sebagai bulan pembeda. ketika dia datang rasa bahagia merasuk di dada, namun bisa menjadi lebih ketika dia pergi meninggalkan kita. ya, bagi sebagian orang, perpisahan dengan bulan ramadhan adalah suatu yang menggembirakan. 

"Barang siapa yang gembira atas kedatangan (bulan) Ramadhan, Allah SWT mengharamkan jasadnya dari api neraka"
(HR. al Nasai)

sejak bulan lalu, kami selalu bilang merindukanmu wahai Ramadhan. dan sejak itu pula, kami selalu senantiasa memanjatkan doa agar dipertemukan denganmu. takut rasanya apabila usia kami tidak memungkinkan untuk bertemu denganmu wahai bulan suci, bulan yang penuh akan kemuliaan. dan akhirnya sampailah kami kepada hari ini. hari dimana kami akan lebih bergembira lagi ketika akan berpisah denganmu.

petasan bergemuruh di tiap ujung jalan, suara orang tilawah tak hentinya sepanjang malam. televisi menayangkan berbagai produk acara yang dikemas secara religi. bahkan jam 2 dinihari pun program lawakan senantiasa menghibur orang untuk makan sahur. seiring berjalannya hari, memori memori itupun akan sirna tergantikan oleh pekik takbir tanda lebaran.

subuh menjadi ritual yang tak terlupa di harimu, mumpung masih melek sehabis bangun sahur katanya. tidur siang menjadi keharusan mengingat teriknya matahari yang bikin loyo. bukankah tidurnya orang yang berpuasa itu pahala?. malam hari, masjid, surau, langgar didesaki orang orang untuk beribadah tarawih, mana ada bulan yang sanggup menandingimu ramadhan? namun kembali, semua itu hanya akan menjadi ingat yang seiring berjalannya waktu tidak akan terus terusan hangat. hei, seperti itukah perlakuan yang ingin kamu dapatkan wahai ramadhan?

hai ramadhan, ternyata selama ini kami terpaksa, kami berpura pura merindukanmu, berpura pura gembira atas kedatanganmu. karena sesungguhnya yang kami inginkan adalah janji Allah atas haramnya jasad kami di neraka kelak. rindu kami terpusat akan hari kemenangan, yang bahkan kami tidak tahu kegembiraan kami nanti itu berdasarkan kemenangan kami atau tidak. pokoknya seneng aja. 

apakah kau marah wahai ramadhan?

Sesungguhnya, sampai detik inipun saya masih belajar untuk merindukanmu dengan semestinya. untuk tidak berpura pura gembira atas kedatanganmu. sehingga bila nantinya hari kemenangan telah tiba, kami bisa berbangga untuk dapat berjumpa denganmu di tahun yang akan datang (InsyaAllah)

Okky Helja
Yogyakarta 10 juli 2015

You Might Also Like

16 komentar

  1. ngapain berpura-pura, be real aja lebih enak. merindukan ramadhan itu wajar kan vroh.. bentar lagi lebaran tuh, minta maaf ke semua orang :) gue sih paling males dengerin bunyi petasannya. rada ribut bange. untuk nggak ada yang jangwe..

    ReplyDelete
    Replies
    1. tentu. maunya sih nggak pura pura bro. apa daya manusia yang memanusiawikan dirinya ini masih berkata seperti itu hehe.
      siap siap mudik mah kalo lebaran. cuss!

      Delete
  2. Sedang belajar merindu rupanya. Emang wajar kalo di awal-awal pura-pura seneng gara-gara bulan puasa tapi lama kelamaan akhirnya terbiasa dan jadi seneng beneran. Semoga di bulan puasa berikutnya masih diberi kesempatan dan gak berpura-pura lagi.

    Ada guyonan kalau tidurnya orang puasa dapat pahala, dan kerjanya oang puasa dapat pahala. Jadi tidur sambil kerja aja dapet pahalanya ganda. Hehe

    ReplyDelete
    Replies
    1. penyakit hati manusia bro saya rasa hehe. aamiin, semoga diberi umur panjang sampai berpuluh puluh tahun :D

      jiaaaaah, guyonan bulan puasa yang abadi dari jaman dahulu ini mah hahaha. yok semangat kerja... sambil tidur maksudnya hahaha :D

      Delete
  3. emang bener nggakk terasa, udah mau selesai aja ramadhannya ya.
    kadang yang miris ketika ramadhan pergi adalah melihat masjid yang nggak rame lagi, melihat manusia yg lebih mengejar duniawinya aja. sedih sih. tapi, smoga bisa pda sadar. termasuk gue juga.

    jalanin aja dulu. yah, walaupun awalnya pura'' kgen dgan ramadhan, nnti juga bakalan dapet hikmahnya. nggak ada salahnya juga sok''an jadi orang bener atau alim gtu, siapa tau pas sok''an, malah bneran alim kan? eheee

    ReplyDelete
    Replies
    1. iya sedih bro :(
      minggu pertama penuh penuhnya, masjid bahkan sampai nggak muat. minggu kedua mulai berkurang, minggu ketiga separuh hilang, minggu keempat tinggal kenangan :")

      iyes bro sepakat, sok alim lebih baik daripada sok bejat. its true!

      Delete
  4. udah mau ninggalin kita aja ni bulan Ramadhan, gag terasa bnget, biasanya klo udah mau hbis kayk gini banyak yang nyesel gag banyakin ibadah, Meskipun begitu seharusnya kita meneruskan amalan yng sering kita lakukan di bulan Ramadhan ke bulan2 selanjutnya. namun sehabis ramadhan, kbnyakan pada blik ke sifat asalnya kayak gua juga ini,
    semua pada tenggelem pada rutinitas sehari-hari.

    ReplyDelete
  5. Nah, kalo yang gak terasa ama bulan puasa itu berarti dia menikmati setiap harinya. Kalo yg gak menikmati dan merasa tersiksa mah rasanya pasti kayak 1 tahun bulan puasa dan berdoa biar waktu cepat berlalu.

    Sebentar lagi mudik nih... Tinggal nontn di tipi arus mudik di pulau Jawa. :p Semoga puasanya tetap lancar sampe selesai.

    ReplyDelete
    Replies
    1. terkadang yang nggak merasa malah yang nggak puasa. nah loh hahaha.
      pernah denger dari pakde saya, orang yang bener bener berpuasa itu malah yang bener bener ngerasain haus, ngerasain laper, ngerasain susahnya nahan nafsu dll.

      aamiin, semoga puasa kita barokah :)

      Delete
  6. "pura pura gembira dibulan ramadan" hehe dalem euy

    Iya ya cepet aja nih udah mau lebaran aja, mungkin karena saking menikmatiknya bulan yg penuh rahmat ini jadi ga kerasa aja gitu tau tau udah dipenghujung bulan hiks hiks THR mana THR

    ReplyDelete
    Replies
    1. THR bagi THR bos!
      yoi bentar lagi nih, siap siap lebaran!

      Delete
  7. gue baca postingan ini hampir dua minggu setelah Ramadhan beralalu dan... yak emang sedih sih. momen-momen pas Ramadhan tuh emang langka dan cuma setahun sekali, ditambah pahalanya yang berlipat-lipat ganda. jadi wajar aja kalo sedih dan udah keburu rindu.

    tapi ga muna juga sih gue juga ada senengnya karena bisa makan banyak lagi. hahaha. semoga kita dipertemukan di Ramadhan berikutnya, ya. aamiin.

    ReplyDelete
    Replies
    1. dan ane bales komentar ente baru berbulan bulan kemudian hehe. sori bro.

      semoga ditemukan dengan ramadhan lagi ya bro tahun depan. aamiin. begitu juga dengan jodoh. aamiin

      Delete

komentar yang baik, maka kebaikan akan kembali padamu :)

recent posts

Popular Posts

Categories

aplikasi (5) arsip (10) bandung (1) buku (2) cerpen (2) cinta (19) detective conan (1) indonesia (17) inspirasi (35) islam (7) Jakarta (6) keluarga (2) kesehatan (1) kisah (28) kuliner (6) life (57) lingkungan (2) moment (10) movie (1) opini (25) organisasi (6) puisi (11) quotes (2) random (5) review (8) sarkasme (5) saya (34) Semarang (5) sepakbola (3) sharing (9) teknik kimia (4) ungaran (1) wisata (4)

Subscribe